Pelaku Yang Dipukuli Brimob Mengaku Sakit Hati Kena Gas Air Mata - Berita Terkini | Kabar Terbaru Hari Ini, Viral, Politik, Indonesia, Dunia | BERITATERKINI.co

25 Mei 2019

Pelaku Yang Dipukuli Brimob Mengaku Sakit Hati Kena Gas Air Mata

Pelaku Yang Dipukuli Brimob Mengaku Sakit Hati Kena Gas Air Mata

Pelaku Yang Dipukuli Brimob Mengaku Sakit Hati Kena Gas Air Mata
Berita Terkini - Andriansyah alias Andri Bibir, orang yang digebuki oleh beberapa personel Brimob di Komplek Masjid Al Huda, Kampung Bali, Jakarta Pusat saat aksi 22 Mei mengaku sakit hati dengan polisi lantaran terkena gas air mata.

"Awalnya saya ikut-ikutan dan di situ saya kena gas air mata, saya sakit hati dan saya membantu supaya pendemo semakin lebih mudah untuk mendapatkan batu," aku Andri di Mapolda Metro Jaya, Sabtu (25/5).

Andri menjadi bulan-bulanan pasukan Brimob karena kedapatan menyiapkan properti perang seperti batu dan menyiapkan air yang ditaruh ke dalam jerigen untuk para demonstran membasuh muka dari efek gas air mata.

"Saat itu saya memang mau melarikan diri, tapi di belakang ada Brimob dan saya kembali lagi ke lapangan itu. Dan ternyata saat itu saya ditangkap," kata Andri.

Pria berumur 30 tahun ini juga berpesan kepada para keluarga dan sahabat bahwa dirinya masih hidup. Tidak seperti video viral yang menyebutkan setelah digebuku oknum polisi dia meninggal dunia.

"Untuk teman, rekan atau keluarga yang melihat video itu, itu saya dan saya belum meninggal," pungkas Andri. [rmol]




Loading...
loading...

Berita Lainnya

Berita Terkini

© Copyright 2019 BERITATERKINI.co | All Right Reserved