PB IDI: Minim APD, 23 Tenaga Kesehatan Terpapar Virus Corona - Berita Terkini | Kabar Terbaru Hari Ini, Viral, Politik, Indonesia, Dunia | BERITATERKINI.co

22 Maret 2020

PB IDI: Minim APD, 23 Tenaga Kesehatan Terpapar Virus Corona

PB IDI: Minim APD, 23 Tenaga Kesehatan Terpapar Virus Corona

BERITA TERKINI - Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) mengatakan setidaknya ada 23 tenaga kesehatan yang terpapar virus Corona atau Covid-19, saat menjalankan tugasnya. "Penyebabnya karena minimnya Alat Pelindung Diri," ujar Ketua Umum PB IDI Daeng M Faqih, saat dihubungi Tempo, Sabtu malam, 22 Maret 2020.

Dalam situasi wabah virus Corona merebak, banyak rumah sakit yang tidak menyediakan Alat Pelindung Diri atau APD. “Tapi petugas kesehatan tetap diminta kerja,” kata Daeng.

APD yang ada di rumah sakit saat ini tergolong sangat minim. Bahkan, dari laporan yang diterima IDI, para tenaga kesehatan yang ikut terpapar virus justru terjadi di rumah sakit rujukan pemerintah.

Daeng mengatakan saat ini IDI masih mengumpulkan data para tenaga kesehatan yang terpapar. Selain informasi adanya 23 tenaga kesehatan yang terpapar, Daeng juga mengatakan ada informasi dari wakil dewan pakar IDI, yang menyebut ada 32 petugas kesehatan terinfeksi. "Kondisinya ada yang memprihatinkan di ICU dan memakai ventilator."

Ia mengakui saat ini, dari laporan yang didapat, APD yang dapat digunakan oleh para tenaga medis ini sangat terbatas. Karena itu, ia meminta pemerintah lebih serius dalam memperhatikan nasib dokter dan perawat yang menjadi garda terdepan dalam merawat pasien positif Corona. "Kami mendesak rumah sakit bertanggung jawab menyediakan. Kalau abai, akan berjatuhan korban dari petugas kesehatan," kata Daeng.

Minimnya APD yang berdampak pada tenaga kesehatan juga nampak dalam kasus di rumah sakit umum daerah (RSUD) Bahteramas Provinsi Sulawesi Tenggara. Sebanyak 35 tenaga kesehatan dinyatakan masuk dalam kategori Orang dalam Pemantauan (ODP) Corona dan tengah menjalani masa isolasi.

Mereka diisolasi setelah terpapar dengan seorang warga Kota Kendari yang positif terinfeksi virus Corona. Dari 35 orang itu terdiri dari 4 dokter dan 31 perawat. Mereka adalah tenaga kesehatan yang bertugas di Unit Instalasi Gawat Darurat.

Sumber: tempo.co




Loading...
loading...

Berita Lainnya

Berita Terkini

© Copyright 2019 BERITATERKINI.co | All Right Reserved