Tiga Kelompok Tani di Kecamatan Gaung Terus Perjuangkan Bagi Hasil Kemitraan dengan PT Setia Agrindo Lestari - Berita Terkini | Kabar Terbaru Hari Ini, Viral, Indonesia, Dunia | BERITATERKINI.co

28 November 2023

Tiga Kelompok Tani di Kecamatan Gaung Terus Perjuangkan Bagi Hasil Kemitraan dengan PT Setia Agrindo Lestari

Tiga Kelompok Tani di Kecamatan Gaung Terus Perjuangkan Bagi Hasil Kemitraan dengan PT Setia Agrindo Lestari

Berita Terkini, INDRAGIRI HILIR - Tiga Kelompok Tani di Desa Lahang Hulu dan Lahang Tengah, Kecamatan Gaung masih terus memperjuangkan lahan mereka yang dikerjasamakan pola kemitraan dengan PT Setia Agrindo Lestari (PT SAL).

Maryanto SH, kuasa hukum Kelompok Tani Marjono, Kelompok Tani Katimun dan Kelompok Tani Irawan menyebutkan, sampai saat ini mereka masih terus kepentingan kliennya.

"Sejak laporan pengaduan dan sampai diminta klarifikasi oleh Komisi 
Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) Republik Indonesia kami nyatakan tetap perjuangkan kepentingan klien kami," tegasnya kepada wartawan, Selasa (28/11/2023) di Tembilahan.

Disebutkan, dalam pengusutan yang dilakukan KPPU RI telah melakukan klarifikasi atas laporan pengaduan dugaan pelanggaran pelaksanaan kemitraan perkebunan kelapa sawit oleh PT Setia Agrindo Lestari (PT SAL) di Kecamatan Gaung tersebut kepada para petani.

"Diharapkan, pengaduan dugaan pelanggaran pelaksanaan kemitraan ini akan memberikan rasa keadilan bagi Kelompok Tani Marjono, Kelompok Tani Karimun dan Kelompok Tani Irawan yang selama ini berjuang mendapatkan haknya," imbuhnya.

Untuk diketahui, sejak lahan diserahkan Kelompok Tani kepada PT. SAL pada tahun 2014 dengan perjanjian bagi hasil 50:50, sampai saat ini mereka tidak kunjung mendapatkan hasil dari lahan yang sudah ditanami sawit dan berbuah.

Untuk diketahui, tugas dan kewenangan Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) sebagaimana yang diamanatkan dalam Pasal 35 dan Pasal 36 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat.

KPPU juga mendapatkan tambahan kewenangan untuk melakukan pengawasan pelaksanaan kemitraan sebagaimana diamanatkan Pasal 36 ayat 2 Undang- Undang No. 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah. Undang-Undang No. 6 Tahun 2023 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang No. 2 Tahun 2022 tentang Cipta Kerja. Pasal 119 ayat (1) Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun 2021 tentang Kemudahan, Pelindungan dan Pemberdayaan Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah, yaitu untuk melakukan pengawasan pelaksanaan kemitraan.

Maka, dengan dilakukan klarifikasi laporan dugaan pelanggaran pelaksanaan kemitraan oleh PT Setia Agrindo Lestari di Kabupaten Indrigiri Hilir, Provinsi Riau, maka akan mendapatkan informasi yang lengkap, jelas dan komprehensif.

Humas PT Setia Agrindo Lestari (PT SAL) Darma ketika dikonfirmasi atas permasalahan ini belum menjawab pesan konfirmasi yang dilayangkan wartawan. Media ini masih terus berupaya mendapatkan jawaban dari manajemen PT SAL atas tidak kunjung direalisasikannya bagi hasil pola kemitraan dengan para Kelompok Tani di Kecamatan Gaung tersebut.***








Loading...
loading...

Berita Lainnya

Berita Terkini

© Copyright 2019 BERITATERKINI.co | All Right Reserved