Beda dengan Rilis Resmi China, Media Tencent Laporkan Lebih dari 24.000 Korban Jiwa Virus Corona - Berita Terkini | Kabar Terbaru Hari Ini, Viral, Politik, Indonesia, Dunia | BERITATERKINI.co

7 Februari 2020

Beda dengan Rilis Resmi China, Media Tencent Laporkan Lebih dari 24.000 Korban Jiwa Virus Corona

Beda dengan Rilis Resmi China, Media Tencent Laporkan Lebih dari 24.000 Korban Jiwa Virus Corona

BERITA TERKINI - Perusahaan induk konglomerat multinasional China, Tencent, diduga telah menerbitkan data "nyata" tentang kematian virus corona, dengan mencatat secara singkat jumlah korban jiwa sebanyak 24.589 - jauh lebih tinggi daripada lebih dari 500 kematian yang secara resmi telah diumumkan oleh China.

Menurut Taiwan News, "Tencent ... tampaknya secara tidak sengaja merilis jumlah yang berpotensi menjadi jumlah infeksi dan kematian yang sebenarnya, yang secara astronomis lebih tinggi daripada angka resmi".

Tencent, di halaman webnya yang berjudul "Epidemic Situation Tracker," menunjukkan kasus yang dikonfirmasi dari novel coronavirus (2019-nCoV) di Cina yang berdiri di 154.023 - lebih dari 10 kali angka resmi yang diberikan kepada dunia pada 1 Februari.

Ini terdaftar jumlah kasus yang dicurigai sebagai 79.808, empat kali angka resmi.

"Jumlah kasus yang sembuh hanya 269, jauh di bawah jumlah resmi 300 hari itu. Yang paling mengerikan, jumlah korban tewas yang terdaftar adalah 24.589, jauh lebih tinggi dari 300 yang terdaftar secara resmi pada hari itu".

Begitu orang-orang memperhatikan hal ini, Tencent segera memperbarui angka untuk mencerminkan angka "resmi" pemerintah.

"Netizen memperhatikan bahwa Tencent setidaknya telah tiga kali membukukan angka yang sangat tinggi, hanya dengan cepat menurunkannya ke statistik yang disetujui pemerintah," kata laporan itu.

Beberapa orang berspekulasi masalah pengkodean mungkin berada di belakang data "internal" yang sebenarnya tetapi yang lain percaya bahwa seseorang benar-benar mencoba untuk mengungkapkan angka nyata.

Tencent belum secara resmi mengomentari laporan ini.

"Menurut berbagai sumber di Wuhan, banyak pasien coronavirus tidak dapat menerima pengobatan dan meninggal di luar rumah sakit."

Ada banyak laporan tentang pejabat Wuhan yang mengkremasi korban koronavirus yang meninggal sebelum mereka dapat ditambahkan ke dalam angka kematian resmi.

The Wall Street Journal melaporkan bahwa angka coronavirus yang keluar dari Cina adalah "mencurigakan".

Jika angka-angka dari dugaan kebocoran Tencent akurat, angka kematian virus korona hampir 16 persen. Sebagai perbandingan, tingkat kematian SARS adalah 9,6 persen, lapor CCN.

Caijing, sebuah majalah independen yang berbasis di Beijing yang membahas masalah-masalah sosial, politik, dan ekonomi, juga mengklaim bahwa Partai Komunis China (PKC) tidak melaporkan sejauh mana wabah koronavirus.

Artikel Caijing tentang Coronavirus yang merinci bagaimana pejabat Wuhan tidak melaporkan angka sebenarnya disensor di Cina.

Pada hari Kamis, jumlah kematian resmi di Cina naik menjadi 563, dengan 28.018 kasus dikonfirmasi.

Sumber: dailymail




Loading...
loading...

Berita Lainnya

Berita Terkini

© Copyright 2019 BERITATERKINI.co | All Right Reserved