Ingin Tes Covid-19 di RS Rujukan Pemerintah, Kok Tidak Diperiksa? - Berita Terkini | Kabar Terbaru Hari Ini, Viral, Indonesia, Dunia | BERITATERKINI.co

17 Maret 2020

Ingin Tes Covid-19 di RS Rujukan Pemerintah, Kok Tidak Diperiksa?

Ingin Tes Covid-19 di RS Rujukan Pemerintah, Kok Tidak Diperiksa?

BERITA TERKINI - Seiring jumlah orang terjangkit virus Corona yang terus bertambah di Indonesia, masyarakat mulai berbondong-bondong memeriksakan diri ke rumah sakit.

Namun keluhan yang senada belakangan muncul, bahwa rumah sakit dianggap tidak melakukan deteksi dini yang semestinya.

Kesiapan rumah sakit di berbagai daerah menerima lonjakan pasien yang diduga bergejala kini dipertanyakan, walau pemerintah mendorong masyarakat untuk mengedepankan isolasi diri di tempat tinggal pribadi.

Kekecewaan terhadap layanan rumah sakit dalam hiruk pikuk penyebaran virus Corona diutarakan Intan.

Warga Jakarta ini selama dua pekan terakhir intens beraktivitas di sekitar Menteri Perhubungan, Budi Karya Samadi, yang akhir pekan lalu dinyatakan positif terjangkit virus corona.

Cemas bakal tertular, Intan berinisiatif untuk memeriksakan kesehatan ke rumah sakit.

Mengaku sempat ditolak beberapa rumah sakit yang tak memiliki alat uji virus corona, ia akhirnya datang ke satu dari delapan rumah sakit rujukan di Jakarta, yaitu RSAL Mintohardjo.

Namun, kata Intan, bukan kepastian kondisi kesehatan yang ia dapatkan. Ia justru disarankan petugas medis di instalasi gawat darurat untuk mengkarantina diri di rumah selama 14 hari.

"Dari awal sampai, saya sudah ditanyai petugas, dicek suhu tubuh dan ditanyai kepentingan saya datang. Itu di depan pos, di depan pagar rumah sakit," kata Intan, Senin (16/03).

"Saya bilang mau cek karena masuk lingkungan menteri. Lalu saya dirujuk ke IGD. Di sana, saya menunggu agak lama karena banyak orang."

"Belum disuruh duduk, saya sudah ditanyai petugas. Saya ceritakan riwayat dan disuruh kantor untuk mengecek kesehatan. Mereka bilang, kalau tidak ada gejala apapun tidak perlu dicek."

Intan berkata, kecemasan terhadap potensi tertular virus corona belum hilang. Namun ia mengaku tak punya pilihan lain, kecuali menuruti saran petugas IGD tersebut.

"Saya berharap, datang ke sana minimal dicek, dipantau suhu, ditanyai seberapa dekat dan intens bertemu orang yang positif Covid-19. Saya pikir harus ada pengecekan atau minimal pendataan orang yang datang ke IGD," kata Intan.

Per 16 Maret, pukul 17.30 WIB, jumlah orang yang positif terjangkit virus corona berjumlah 134. Mereka tersebar di belasan kota, antara lain Jakarta, Depok, Bekasi, Solo, Manado, Yogyakarta, dan Pontianak.

Sebanyak 134 rumah sakit rujukan ditunjuk Kementerian Kesehatan untuk menggelar penanganan khusus pada pasien terdampak virus ini.

Rumah Sakit Umum Pusat Sanglah di Denpasar, Bali, mengklaim tidak wajib melakukan uji kesehatan secara rinci, dari tes darah, rontgen, hingga tes swab terhadap setiap orang yang datang dan cemas terjangkit virus corona.

Dewa Ketut Krisna adalah juru bicara RSUD Sanglah.

"Pasien pasti akan menjalani triase, ditanya apakah punya riwayat kesehatan tertentu. Nanti keluar keputusan, apakah dia pasien dalam pengawasan atau dalam pamantauan," ujarnya via telepon.

"Tahap triase atau wawancara, pasien ditanyai identitasnya dan riwayatnya. Konsultasi itu sudah termasuk pemeriksaan. Kalau ada indikasi terkena virus baru diperiksa, bukan setiap orang datang diperiksa," kata Dewa.

Lantas bagaimana tata cara penanganan resmi rumah sakit rujukan terhadap masyarakat dalam persoalan virus corona?

Juru bicara pemerintah untuk virus corona, Achmad Yurianto, menyebut kesiapan 24 jam rumah sakit rujukan hanya ditujukan untuk pasien kasus Covid-19 yang datang disertai rujukan dari dokter atau fasilitas kesehatan lain.

"Rumah sakit rujukan tidak pernah menutup pintu dalam 24 jam untuk menerima pasien rujukan. Masalahnya ini bukan pasien rujukan, tapi tiba-tiba datang," kata Yurianto kepada pers di Jakarta, Senin sore (16/03).

"Tentu kami akan beri layanan untuk pasien nonrujukan, tapi terbatas untuk konsultasi. Kalau tidak ada kedaruratan, IGD pasti bertanya. Kalau ada kedaruratan, IGD pasti akan menerima," ujarnya.

Walau begitu, Yurianto berjanji pemerintah akan memikirkan layanan terhadap gelombang masyarakat yang mulai berdatangan ke rumah sakit akibat cemas terjangkit virus corona.

"Kami akan perbaiki ini karena ini sesuatu yang mesti direspons. Tapi kami pelan-pelan dan tidak akan merespons kepanikan masyarakat sebagai sesuatu yang dibenarkan."

"Saya pahami emosional pasien kalau datang harus dilayani, kalau perlu begitu sampai di pintu gerbang," tutur Yurianto.

Mengisolasi diri, menggunakan masker secara tepat, dan menjaga jarak dengan orang lain setidaknya satu meter adalah beberapa hal yang disarankan pemerintah untuk orang yang merasa mulai mengalami gejala virus corona.

"Orang yang pernah kontak dekat dengan yang positif Covid-19 merasa perlu memeriksakan diri. Betul, itu harus dilakukan, tapi tidak dengan cara terburu-buru, ramai-ramai datang ke rumah sakit, padahal tidak ada keluhan atau gejalanya minimal," kata Yurianto.

Sumber: BBC INDONESIA




Loading...
loading...

Berita Lainnya

Berita Terkini

© Copyright 2019 BERITATERKINI.co | All Right Reserved