Mengapa Pria Terobsesi Memiliki Tubuh Berotot? - Berita Terkini | Kabar Terbaru Hari Ini, Viral, Indonesia, Dunia | BERITATERKINI.co

28 Agustus 2020

Mengapa Pria Terobsesi Memiliki Tubuh Berotot?

Mengapa Pria Terobsesi Memiliki Tubuh Berotot?

BERITA TERKINI - Tak hanya perempuan saja, rupanya pria pun melakukan berbagai cara untuk terlihat menarik di hadapan lawan jenisnya. Salah satu cara yang sering dilakukan adalah rajin berolahraga dan melakukan angkat beban agar tubuhnya terlihat lebih bidang dan berotot.

Bahkan, sebagian pria tampak begitu terobsesi memiliki tubuh yang berotot. Terutama pada bagian bahu, lengan atau biceps, serta bagian torso (abs) dan bokong. Bahkan saking terobsesinya memiliki tubuh kekar berotot, pria rela latihan angkat beban setiap hari selama berjam-jam demi hasil yang diinginkan.

Padahal menurut penelitian yang dilakukan kepada lebih dari 2.400 pria berusia 18-32 tahun di Amerika Serikat, pria yang terobsesi memiliki tubuh berotot berpotensi besar memiliki body image disorder. Istilah ini mengacu pada kelainan pemikiran yang menganggap bahwa mereka terlalu gemuk dan ingin menjadi lebih kurus namun tetap menarik. Akibatnya, mereka melakukan diet sembarangan, mengkonsumsi suplemen tanpa anjuran dokter hingga sistem metabolismenya berantakan.

Penelitian yang dilakukan di Norwegian University of Science and Technology (NTNU) dan Harvard University Amerika Serikat pada 2018 ini juga mengatakan bahwa pria yang terobsesi memiliki tubuh berotot, empat kali lebih besar mengkonsumsi suplemen ilegal untuk membentuk massa ototnya. Salah satu suplemen ilegal yang dikonsumsi adalah steroid.

Lantas, mengapa pria seakan terobsesi memiliki tubuh yang berotot? Berikut ulasan selengkapnya seperti dikutip dari Psychology Today.

1. Tubuh berotot dianggap seksi

Ilustrasi Pria Foto: Shutterstock
Dalam penelitian yang berjudul 'Why Is Muscularity Sexy? Tests of the Fitness Indicator Hypothesis' yang ditulis oleh Martie Haselton dan David Frederick, 141 perempuan diminta untuk menilai bentuk tubuh pria dari tingkat ketertarikan seksualnya dalam skala 1 sampai 9. Hasilnya, pria dengan tubuh berotot menempati urutan pertama dengan skala 6.97.

Dalam penelitian terpisah, para peneliti juga bertanya kepada pria tentang rasa percaya diri. Pria yang berotot menjawab bahwa mereka merasa percaya diri karena memiliki pasangan yang tertarik kepadanya secara seksual. Selain itu, pria dengan tubuh berotot pun lebih cenderung mengambil inisiatif duluan dalam mendekati perempuan.

2. Tubuh berotot disukai perempuan, tetapi ditakuti pria lainnya

Ilustrasi Bahu Pria Foto: Shutterstock
Sebuah studi lain yang melibatkan 157 pria berotot menyebutkan bahwa keberhasilan mereka mendapatkan pasangan jauh lebih tinggi daripada mereka yang tidak berotot tetapi menarik dari segi tampilan fisik (memiliki janggut dan rambut halus di sekitar wajah serta suara rendah yang berat).

Dalam penelitian yang berjudul 'Beauty and the beast: mechanisms of sexual selection in humans' yang ditulis oleh David Puts, membuktikan bahwa kompetisi fisik yang dilakukan para pria memiliki efek yang cukup nyata. Pria yang bentuk tubuhnya biasa saja (tidak berotot) cenderung merasa terintimidasi bila ada pria lain yang memiliki tubuh berotot karena dianggap lebih maskulin dan menarik di mata perempuan.

3. Otot dianggap sebagai indikator yang menandakan bahwa pria rajin fitness

Ilustrasi Lengan Pria Foto: Shutterstock
Patrick K. Durkee, peneliti dari University of Texas di Austin, Amerika Serikat, melakukan penelitian kepada 503 perempuan dan 942 pria. Hal ini bertujuan untuk mengestimasikan preferensi pria dan perempuan tentang seperti apa bentuk otot yang ideal di mata mereka.

Hasilnya secara keseluruhan, pria dan perempuan sepakat bahwa otot yang lebih besar terlihat lebih atraktif daripada otot yang berukuran kecil. Ada lima bentuk otot yang digemari oleh perempuan, yakni bagian bahu, biceps (lengan), abs (perut), glutes (bokong) dan obliques (perut samping).

"Perempuan lebih suka otot pria yang tidak terlalu besar. Tetapi pria menganggap semakin otot membesar, maka akan semakin baik di mata perempuan," kata Patrick. Tak heran, karena anggapan 'semakin besar semakin baik' inilah, banyak pria yang rajin meluangkan dirinya untuk pergi ke gym bahkan hampir setiap hari.

4. Pria dengan tubuh berotot dianggap kuat dan tangguh

Ilustrasi Lengan Pria Foto: Shutterstock
Sebagian perempuan berpendapat bahwa pria dengan tubuh berotot terlihat lebih kuat dan tangguh. Hal ini dibuktikan dalam sebuah penelitian yang menunjukkan 64 foto pria sedang mengepalkan tangannya. Setelah melihat gambar tersebut selama 0.03 detik, para perempuan tersebut mulai menilai seberapa kuat pria-pria tersebut. Hasilnya, pria dengan tangan dan lengan yang berotot, dianggap sebagai pria tangguh yang kuat.

Ladies, bagaimana dengan Anda? Apakah Anda menyukai pria dengan tubuh berotot?

sumber: kumparan




Loading...
loading...

Berita Lainnya

Berita Terkini

© Copyright 2019 BERITATERKINI.co | All Right Reserved