Langgar Aturan Karantina, Pasien Positif Corona Terancam Penjara 5 Tahun dan Denda Rp400 Juta - Berita Terkini | Kabar Terbaru Hari Ini, Viral, Politik, Indonesia, Dunia | BERITATERKINI.co

21 Maret 2020

Langgar Aturan Karantina, Pasien Positif Corona Terancam Penjara 5 Tahun dan Denda Rp400 Juta

Langgar Aturan Karantina, Pasien Positif Corona Terancam Penjara 5 Tahun dan Denda Rp400 Juta

BERITA TERKINI - Sudah sakit bisa dipenjara pula. Pasien yang dinyatakan positif Covid-19 terancam penjara dan denda ratusan juta rupiah.

Sanksi itu dikenakan jika melanggar aturan karantina. Aturan ini berlaku Uni Emirat Arab (UEA).

Jaksa Agung UEA, Hamad Saif Al Shamsi memperingatkan masyarakat agar tidak melanggar langkah-langkah pencegahan negara.

Semua pasien positif Covid-19 harus menjalani karantina setidaknya 14 hari. Mereka dilarang kontak dengan warga lainnya.

Melanggar karantina rumah dan melakukan kontak dengan orang lain dianggap sebagai pelanggaran berat. Sebab membahayakan kesehatan dan keselamatan anggota masyarakat.

Menurut Undang-Undang Federal Nomor 14 Tahun 2014, untuk memerangi penyakit menular, orang yang terinfeksi yang dengan sengaja menyebarkan virus akan dikenakan hukuman. Mencakup denda dan hukuman penjara. Tergantung pada jenis pelanggarannya.

"Undang-undang melarang mereka yang memiliki penyakit menular dari melakukan perilaku yang disengaja yang mengakibatkan penyebaran infeksi. Hukuman untuk pelanggaran ini bisa sampai lima tahun penjara dan/atau denda antara Dh50.000 (Rp216 juta) hingga Dh100.000 (Rp433 juta)," kata pengacara Ghassan El Daye, mitra dan kepala litigasi, Timur Tengah, untuk firma hukum yang berbasis di Inggris Charles Russell.

Dia mengatakan undang-undang memastikan perlindungan kesehatan masyarakat dengan mempromosikan upaya negara untuk menerapkan strategi yang bertujuan memerangi penyakit menular.

"Jika pelanggaran itu diulang, hakim diizinkan menggandakan hukuman penjara si pelanggar," tambahnya.

Selain itu, orang dapat dipenjara hingga tiga tahun dan/atau denda antara Dh10.000 hingga Dh50.000 jika mereka yang tahu bahwa mereka telah terinfeksi, meninggalkan fasilitas kesehatan atau bepergian keluar atau ke negara tanpa persetujuan terlebih dahulu dari otoritas terkait.

"Menurut hukum, orang yang tiba di negara yang tahu mereka telah terinfeksi harus memberi tahu pihak berwenang pada saat kedatangan atau mereka dapat dituntut," tambah Al Daye.

Undang-undang juga mewajibkan warga untuk melaporkan setiap kasus yang diduga atau kematian akibat penyakit menular.

Pengacara Emirati Ali Musabah mengatakan, jika orang yang terinfeksi diketahui menyebarkan penyakit secara sengaja, telah menginfeksi orang lain dan menyebabkan kematian mereka, maka ia dapat dihukum sesuai dengan hukum penyakit menular serta hukum pidana negara.

"Jika orang yang terinfeksi bermaksud untuk menyebarkan penyakit kepada orang lain dan mereka mati, maka dia akan didakwa menyebabkan kematian yang salah kepada orang lain, sesuai dengan hukum pidana," kata Musabah.

Sumber: rakyatku.com




Loading...
loading...

Berita Lainnya

Berita Terkini

© Copyright 2019 BERITATERKINI.co | All Right Reserved