Polda Metro: Ravio Patra Diduga Berbuat Onar dan Hasut Kekerasan - Berita Terkini | Kabar Terbaru Hari Ini, Viral, Indonesia, Dunia | BERITATERKINI.co

23 April 2020

Polda Metro: Ravio Patra Diduga Berbuat Onar dan Hasut Kekerasan

Polda Metro: Ravio Patra Diduga Berbuat Onar dan Hasut Kekerasan

BERITA TERKINI - Polda Metro Jaya membenarkan soal penangkapan aktivisRavioPatra. Saat iniRavio masih diperiksa atas dugaan perbuatan onar dan juga penghasutan untuk melakukan kekerasan.

"Yang bersangkutan memang diduga menyiarkan berita onar atau menghasut membuat kekerasan atau menyebar kebencian," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus dalam jumpa pers yang disiarkan secara live melalui akun Instagram, Kamis (23/4/2020).

Ravio ditangkap di Jalan Blora, Menteng, Jakarta Pusat pada Rabu (22/4) malam. Saat ini polisi masih memeriksa Ravio.

"Sementara yang bersangkutan masih dilakukan pendalaman pemeriksaan oleh Krimum Polda Metro Jaya, kita tunggu saja hasil pemeriksaanya karena ini diduga menyebarkan berita onar," tutur Yusri.

Pihak Ravio Patra Ungkap WhatsApp Di-hack

Kabar penangkapan Ravio karena tuduhan provokasi kerusuhan itu viral di media sosial. Namun ada dugaan WhatsApp sang aktivis diretas. Bagaimana kejadiannya?

Beredar di WhatsApp dan media sosial tentang kejadian yang melibatkan aktivis pegiat advokasi dan pengamat kebijakan publik Ravio Patra. Pesan itu ditulis oleh Damar Juniarto, Direktur Eksekutif SAFENET.

"ALERTA! Penangkapan Ravio Patra," begitu bunyi pesan itu. Intinya aktivis Ravio ditangkap polisi pada 22 April 2020 atas dugaan menyebarkan provokasi penjarahan nasional serentak pada 30 April 2020.

Damar mengklaim ada kejadian peretasan WhatsApp. Sebab, sebelumnya pada pukul 14.00 WIB di hari yang sama, Ravio melaporkan ke Damar bahwa ada yang meretas WhatsApp-nya. Peretasan ini sudah dilaporkan ke WhatsApp dan dikonfirmasi ada pembobolan lalu akun dipulihkan 2 jam kemudian.

Selama masa pembobolan, terjadi penyebaran pesan provokasi. Damar meminta Ravio mengumpulkan bukti dan dokumentasi. Pada pukul 19.14 WIB, Ravio mengatakan dicari orang tak dikenal, lalu setelah 12 jam ada kabar Ravio Patra ditangkap intel polisi.

Ravio saat ini mendapatkan pendampingan hukum dari Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI).

"Iya, ada LBH Jakarta sudah ada di Polda (Metro Jaya), sama LBH Pers juga," kata Ketua YLBHI Asfinawati saat dihubungi, Kamis (23/4/2020).

Asfinawati belum mengungkapkan secara detail soal penangkapan Ravio tersebut. Namun ia menyebut penangkapan itu karena ada dugaan handphone milik Ravio diretas.

"HP-nya diretas," imbuhnya. (*)




Loading...
loading...

Berita Lainnya

Berita Terkini

© Copyright 2019 BERITATERKINI.co | All Right Reserved